LOVE

My Photo
-Sarah & Sabastian ... percintaan antara BENUA .. takdir yang menemukan mereka.. dan takdir jua yang bisa menentukan nasib percintaan mereka .... terpisah dek jarak n waktu ... namun MASA penentu segalanya ....

Friday, 29 July 2011

chapter 10 ~ 5

Melihat kecerian Ayah berbual bersama sanak saudara dari kampung
sungguh mendamaikan hatiku. Lama aku tidak berkumpul
dengan mereka semua. Semenjak aku dan Iskandar berpisah..
jarang sekali aku pulang ke kampung..
berbagai alasan aku beri setiap kali abah menyuarakan hasrat hatinya
untuk aku pulang bersama.

" Ada orang kawin lah ayah minggu ni. Ayah balik
dengan Is je lah.."

Ini lah alasan aku setiap kali aku diajak..Lagipun perjalanan
aku dari kuantan ke sg buloh. kemudian nak menyambung ke sg Petani amat
lah memenatkan.

Kini aku bertemu mereka lagi. Dapat ku rasakan kerinduan Mak Ngah Senah.
Sewaktu dia memelukku kemas. Aku membalas pelukan itu.
Begitu juga dengan kak Tina. Lama kami berbicara sambil memasak untuk
hidangan tengah hari.

Namun.. dalam keriuhan dan kegembiraan ini.... hatiku berasa sayu.
Hatiku berdetik kerinduan ....Rindu pada kekasih hatiku...
Yang kini jauh dari mataku.
Jauh pergi meninggalkan aku..
Mungkinkah dia akan kembali padaku..
Mungkinkah dia merindui aku... seperti mana aku merinduinya....

wajahnya bermain diruangan mataku..
bisikan suaranya terngiang ditelingaku...
sungguh aku rindu...
RINDU SETENGAH MATI............

Tuesday, 26 July 2011

chapter 10 ~ 4

" Kau serius Sarah ..."
aku hanya mengangukkan kepala.
Sambil meneguk kopi O panas.
Farhana kembali duduk.

" Alah rilexlah.... sampai ayah sihat aku masuklah kerja balik...." aku memujuk Farhana.Memang berat untuk aku meninggalkan Arabella~ art ,bridal & beauty. Segalanya disini.
Disinilah aku memulakan hidupku. Rasa keciwa yang membunuh segala jiwaku.
Disinilah aku melepaskan segalanya.
Segala kepedihan... kepayahan dan juga kesepian.
Dan disinilah lahirnya cintaku pada Sabastian...
Disinilah tempat segalanya bermula.
Kisah cinta aku dan Sabastian.
Kisah cinta yang membuai jiwa.
Kisah romantis yang menjadi bualan Farhana.

Aku tersenyum lagi.
Walaupun Farhana hanya mendiamkan diri...
Namun aku tahu hatinya terluka.
Mungkin berat baginya mengeruskan segalanya tanpa aku.

" Alah Babe.. rilex ah.... yang mana bab art tu ko past jer lah kat aku..."
Aku masih mencari ruang untuk menyembunyikan segala kesedihan yang membungkam
didada. Kalaulah Farhana tau .. betapa aku tersiksa untuk membuat pilihan ini.

Aku merenung patung lelaki yang emmakai suit merah. Aku gandingkan dengannya sebuah patung
perempuan yang memakai baju gaun ala inggeris. Aku selalu memeluk patung lelaki yang berdiri segak dipelaminan. Malah aku dan Sabastian pernah merangcang untuk
memakai busana yang dipakai kedua patung itu untuk majlis pernikahan kami.
Tampa sedar.... aku tersenyum lagi. Dan kali ini aku dikejutkan dengan nada panggilan masuk.

" ya ... mmmm..mmmmm.... sekejab lagi... ok... 10 minit i turun. ok...ok... yaaa.... mmm.... bye.."

" Iskandar?" Farhana meneka.
Aku hanya menganguk.

" U take drive ke? U datang dengan Is ker? "
" Mmmmm..... fikiran aku kusut... aku tak berani nak drive..."
Farhana memandangku dengan seribu persoalan. Aku tahu.. difikiranya ada bermacam andaian.
Aku tersenyum sambil memegang kedua bahunya.

" Babe... Arabella is everything to me... but for now... i need to take care of ayah... n u know i owe him
alots.... this is the time for me to do what i should do to.... i be back...." berderai air mata ini bill aku melafazkan kata. Farhana jug begitu. Dia memeluk ku kemas.

" Pls be strong sis... i'm sorry for everything.... n tq so much for ur trust .... i will keep arabella jst like u n tien wanted.  I promise . " sekali lag kami berpelukan.

Aku melepaskan pelukan. Aku harus pergi segera. Aku mencapai photo frame  diatas mejaku. Gambar aku .. sabastian.. Ariff dan Adam. Gambar sewaktu kami berempat pergi bercuti ke Genting Highland.
Aku tak mungkin meninggalkan gambar kesayanganku itu....

" i take this with me ...." sambil menunjukan bingkai gambar tersebut kepada Farhana.

Monday, 25 July 2011

chapter 10 ~ 3

Kemana pun kaki melangkah ....
pasti beribu kemungkinan aral yang mendatang...
Bersiapa sedialah wahai hati...
Bersiap sedialah wahai jiwaku ....

tabahkan lah hati...
kuatkan lah semangat...
kerana kenyataan hidup tidaklah seindah mimpi.
Kerana kenyataan hidup bisa merobek hati..
bisa memusnahkan jiwa..
dan juga bisa menghancurkan harapan.

Aku sudah malas berfikir.
Aku sudah jemu mengharap..
Aku juga sudah penat menanti...
Meneruskan pencarian mungkin hanya akan melelah kan aku...
Terus menanti juga mungkin akan menambah derita batin ku ini.

Aku pasti.....
Akan ku terima Taufiq dan hidayah daripada rentetan Derita ku ini.
Walau ku tak pasti bila...
Namun aku yakin padanya Ya Allah..
Aku yakin dengan segala takdir yang telah kau suratkan buatku..


Bila ku mengenangkan kisah silam....
Pasti aku amat amat bersyukur dengan segala rahmatmu.
kerana aku yakin... Kau amat menyayangiku atas segala ujian mu...
Kerana para sahabat selalu memberiku inspirasi dengan berkata...

" Kerana Allah sayang kau.. dan 'DIA' yakin kau boleh menghadapinya..."

dan ada yang berkata padaku..

" Kalau 'Allah ' tak sayang kau... dia tak uji kau.... "


maka... aku amat amat berbangga menjadi insan
terpilih untuk menghadapi segala dugaan yang telah tersurat buatku....
Dan aku tidak akan sesekali menyesali takdir hidupku.

Monday, 18 July 2011

chapter 10 ~ 2

"Hidup ini bagaikan satu perjalanan.
Mencari destinasi ....
Mencari tempat untuk berteduh...
Mencari tempat untuk berlindung....
Mencari dahan untuk berpaut...

Tapi dalam titian perjalanan memcari...
pelbagai lebuh raya dan persimpangan yang harus dilalui..
Setiapnya ada rahsia tersendiri...
Ada cerita disebalik cerita...

Melalui ruang waktu...
aku bisa bernafas..
Melalui ruang waktu...
aku menemui cinta....
rindu...
dan di ruang waktu... aku ditinggalkan sendiri ....

Monday, 11 July 2011

chapter 10 ~ 1

" Apa?? Rujuk??"
 Iskandar hanya mengangukan kepalanya. Macam
selalu... kurangkan percakapan.

" U gila ke? " aku masih bertanya. Dia masih mendiamkan dirinya.
Masih seperti biasa.
" Apa masaalah you ni?  Apa pasal pulak kita kene rujuk???
Apa masaalah you yang sebenarnya? "
Iskandar masih bersahaja. Sirap bandung di habiskanya.

" Kalau tak setuju tak per lah.. I bagi cadangan saja... tapi kalau u dah ada orang lain
apa yang boleh I buat..." dengan bersahaja Iskandar bersuara. Wah!!! panas dada aku ni.

" Eh U... ni bukan masaalah saya ada siapa ke tak?? ni masaalah Apa yang I rasa... "
 Aku masih cuba bersabar.
"kenapa pulak lepas empat tahun U nak ajak I rujuk??? kenapa tak masa baru sehari kita berpisah...?? tak pun sebulan selepas?? haaa.. kalau tak pun sebelum setahun... " aku menghirup kopi O yang memang menjadi kegemaran aku.

Marah betul aku. Dia ingat aku ni apa agaknya. Senang- senang je nak Rujuk balik. Dia tak tahu ke yang dalam hati aku ini cuma ada seorang sahaja yang bertahta. Nama seorang insan yang amat aku rindukan.
Hissssss ... dia ni memanag mengundang kemarahan betullah.

" dah lah... jom balik kalau U dah habis minum. Nanti kita bincang lain kali " Tu dia.. arahan baru yang dilafazkan oleh Iskandar. Memang dia tak pernah berubah. Perbincangan akan tidak pernah habis. Pasti da part 2.

Aku hanya memandang dengan memek muka yang agak2 sebal. Aku perlahan menghabiskan sisa kopi O yang masih separuh gelas. Iskandar memnaggil waiter dan membayar harga minuman.

" U tak yah hantar I pergi hospital.. hantar i kat rumah. I ambik kereta I... nanti senang I nak balik sendiri."
tampa memandang wajahnya, aku menyuarakan hasrat hatiku, dan macam biasa aku tidak mendapat jawapan.Iskandar terus memandu menuju ke kawasan perumahan tempat kami menginap sekarang.
Rumah yang pernah kami tinggal bersama. dan rumah itu jugalah yang akhirnya memisahkan kami!!!

Saturday, 9 July 2011

chapter 9 ~ 5

Untuk apa aku meneruskan penantian ini.
Jika hanya penuh derita.
Aku berharap aku bisa melupakan janji - janji manis yang pernah dilafazkan.
Berjanji akan pulang semula kepangkuan ku apabila semuanya selesai.
Tapi..
Satu persatu masaalah muncul.
Satu persatu menjadi dalang pemisah antara kami.
Kepulangannya untuk menyaksikan perkahwinan anak perempuannya mungkin hanya
lah satu alasan untuk pulang kesana.

Kenapa aku terlalu yakin dan percaya dengan segala janjinya.
Kenapa aku terlalu mencintainya..
Persoalannya... bagaimana aku boleh mencintainya?
Mengasihinya dengan sepenuh hati..
Mempercayainya... tanpa segaris keraguan.

Namun...
Apa yang kurasakan kini hanyalah kepedihan yang tak tertanggung.
Bagaimana dia boleh menghilang sebegitu sahaja...
just like that.
Dulu....
Sebelum dia berlepas ke New York..
Saat aku sangat sedih....
Sangat sangat menangisi perpisahan kami...
Dia memeluku erat ...

" i will come back.. i promise.... "
pipiku yang basah dipengang kemas...

" Honey... please don't cry .... please... " Rayuannya menambahkan lagi sayu dihati.
Bagaimana hati ini tidak sedih... Bagaimana airmata ini tidak juga berhenti mengalir.
Bagaimana rasanya berpisah dengan insan yang amat bermakna di hati ini.

" Honey.... when everything is ok ... i will run to you ... and i will never leave you alone
here again....." Dia memelukku lagi.

Pelukannya yang kemas memberi tahu aku bahawa dia amat amat menyintai aku,,
dan mengharapkan pengertian aku untuk melepaskannya pergi.
Haruskah aku menjadi begitu kejam dan pentingkan diri sendiri.
Menahannya dan menghalang dia pergi adalah sesuatu yang amat tidak patut aku lakukan.

" I'm sorry sayang ...... I promise .. I will wait for you.... "Aku melepaskan pelukan. Aku menyapu air mata yang terus mengalir.Aku tidal mahu mengjadi penghalang .

" Honey... don't say sorry ....please...."
dan aku memeluknya lagi. Kali ini aku terasa lebih tenang.
Aku meleparkan senyuman buat kekasihku. Senyuman yang paling manis.

" I promise.... i will come back.. and you know what honey.... i will surprise you.... " Kedua pipiku di
pegang lagi. Matanya biru dan sayu itu menatap wajahku. Pandangannya penuh dengan rasa cinta yang amat mendalam.. dan aku mempercayai apa yang kurasa.

Perlahan aku lepaskan pegangan tangannya. Aku masih tersenyum... sambil menyapu si air mata yang
belum berhenti mengalir.

" Aku cinta kamu ..."
" Oh honey ... aku cinta kamu juga..."
kami saling menatapi antara satu sama lain.
Dan aku tidak melepaskan pandanganku.. sehinggalah dia hilang diantara ribuan penumpang
yang sama - sama mau pulang ke NEW York.

Dan aku tidak pernah terasa diri ini ditinggalkan...
tidak sama sekali...
Sehinggalah....
Dia benar benar hilang dari CINTA ku ini....

Wednesday, 6 July 2011

chapter 9 ~ 4

" Ahhhhh... malas betul aku nak fikir lagi.
Tiket ke Jakarta nampaknya harus aku biarkan saja.
Iskandar kata dia akan ganti balik harga tiket tu.

Pak Mud pun mengharapkan aku menemaninya di hospital
Menurut Pak Mud, aku lebih mengerti apa
yang diberitahu oleh Doctor.

Aku macam tak ada pilihan lain.
Segala yang ku rancang nampaknya
agak berkecamuk.
Tambahan pula Sabastian hilang tanpa khabar berita.
Puas dah aku cuba hubungi dia.
Tapi langsung tak ada berita.

Email dia pun aku dah tak boleh buka.
Password dah tukar.
Adalah yang tak kena tu.
Sakit otak betul bila aku fikirkan balik.
Entah apa yang berlaku pun aku tak tahu.
mungkin ini adalah yang terbaik buat kami.
BERPISAH tanpa sebarang 
SEBAB n ALASAN ......''